The Future of Learning, Visi Pendidikan yang Lebih Holistik

The Future of Learning, Visi Pendidikan yang Lebih Holistik
The Future of Learning, Visi Pendidikan yang Lebih Holistik (Foto: Freepik.com)

CAKSYARIF.MY.ID – The future of learning, pendekatan transformatif terhadap pendidikan harus memiliki pembelajaran di pusatnya dan melampaui pemahaman tradisional tentang apa yang akan diajarkan di ruang kelas. Itu juga harus menjangkau semua peserta didik — baik di sekolah maupun di luar — sehingga tidak ada anak muda yang tertinggal.

Saat ini, ada 1,8 miliar remaja dan anak muda yang tumbuh di dunia globalisasi dan perubahan teknologi yang masif. Kehidupan seperti apa yang akan mereka jalani saat mereka dewasa? Akankah itu menjadi salah satu harapan atau keputusasaan? Akankah mereka dilengkapi dengan pengetahuan dan keterampilan untuk membuat pilihan yang diberdayakan, atau akankah mereka mendapati diri mereka sangat tidak siap?

Mari kita pertimbangkan pertanyaan-pertanyaan ini dalam konteks “krisis pembelajaran” global. Untuk pertama kalinya dalam sejarah, ada lebih banyak non-peserta didik di sekolah daripada di luar sekolah.

Diperkirakan 6 dari setiap 10 anak dan remaja secara global tidak mencapai tingkat kecakapan minimum dalam membaca dan matematika. Bagi banyak orang, sekolah tidak sama dengan belajar. Luas dan dalamnya krisis ini menghadirkan tantangan global terbesar untuk mempersiapkan remaja dan pemuda untuk kehidupan, pekerjaan, dan kewarganegaraan aktif.

The future of learning, pendidikan dan keterampilan pada dasarnya terkait. Tanpa pengetahuan dan keterampilan yang diberikan oleh sistem pendidikan yang kuat, kaum muda tidak dapat menjalani kehidupan yang berdaya di mana mereka memutuskan masa depan mereka sendiri.

Kekurangan dalam pembelajaran akhirnya muncul sebagai keterampilan yang lemah dalam angkatan kerja, membuat transisi dari pendidikan ke pekerjaan yang layak menjadi lebih menantang. Dan kesenjangan tumbuh antara apa yang disediakan sistem pendidikan dan apa yang dibutuhkan kaum muda, masyarakat, dan ekonomi. Secara global, diperkirakan 40 persen pengusaha sudah merasa sulit merekrut orang dengan keterampilan yang mereka butuhkan.

Tetapi jika tantangannya besar, begitu pula peluang untuk berubah. Waktunya sudah matang untuk revolusi pembelajaran yang melibatkan pendekatan baru tentang cara kita berpikir tentang pendidikan, pembelajaran, dan keterampilan.

Baca juga:  Hosting dan Domain Apa Bedanya? Jenis CMS Ada Apa Saja?

Sebuah revolusi yang akan memberi kaum muda kesempatan yang lebih baik untuk mendapatkan pekerjaan yang layak, dan kehidupan yang memanfaatkan bakat dan potensi mereka.

The Future of Learning, Gabungkan Berbagai Keterampilan

Untuk menjadi pembelajar seumur hidup yang sukses, menemukan pekerjaan yang produktif, dan secara aktif terlibat dalam komunitas mereka, remaja dan kaum muda perlu mengembangkan berbagai keterampilan.

Keterampilan dasar seperti kemampuan membaca, menulis, dan berhitung adalah kuncinya. Tetapi yang sama pentingnya adalah keterampilan yang dapat ditransfer – seperti komunikasi, kolaborasi, pemikiran kritis, dan pemecahan masalah – yang membantu pelajar beradaptasi dengan pasar tenaga kerja yang dinamis, bekerja secara kolaboratif dengan orang lain, dan menanggapi tantangan global atau lokal.

Sebagian besar sistem pendidikan tidak cukup fokus pada keterampilan abad kedua puluh satu ini, dan kita perlu mengarusutamakan keterampilan ini di dalam dan di luar sistem pendidikan. Mempelajari keterampilan ini langsung dari tahun-tahun pra-sekolah dasar sangat penting untuk membangun fondasi yang kuat yang berlanjut hingga dekade pertama dan kedua.

The Future of Learning, Tanamkan Keterampilan di Berbagai Sektor

Pengembangan keterampilan yang efektif membutuhkan penyelarasan kurikulum, pedagogi dan penilaian pembelajaran – yang semuanya membutuhkan penguatan pengajaran dan pembelajaran yang sistematis melalui berbagai jalur.

Di UNICEF, mereka meningkatkan fokus mereka pada bidang kerja yang berkembang ini. Pada tahun 2018, pangsa negara-negara yang didukung UNICEF yang telah mengarusutamakan keterampilan dalam sistem pendidikan atau pelatihan nasional mencapai 16 persen, peningkatan yang signifikan dari baseline sebesar 4 persen.

Jalur pembelajaran alternatif dapat menawarkan kesempatan kedua bagi remaja dan anak muda yang putus sekolah, berisiko, atau tidak memiliki akses ke pendidikan formal.

Jalur tersebut, bagaimanapun dirancang, tidak boleh dilihat sebagai program remedial informal. Mereka harus berkualitas baik, diakui dan terakreditasi; mereka juga harus membantu pelajar memperoleh pengetahuan dan keterampilan untuk menyelesaikan pendidikan mereka, transisi ke pendidikan teknis, atau mencari pekerjaan.

Ini berarti bahwa, lebih dari sebelumnya, kita perlu terus fokus pada kesetaraan dan kualitas. Anak muda usia sekolah menengah atas (15-17) merupakan jumlah anak putus sekolah terbesar. Kemiskinan sering menjadi alasan utama untuk angka ini, dengan banyak yang memilih untuk mencari pekerjaan daripada melanjutkan pendidikan mereka.

Baca juga:  Iklan YouTube dan Cara Memblokirnya di Google Chrome PC/Laptop

Perempuan muda menghadapi beban tambahan hambatan gender – mereka tiga kali lebih mungkin daripada rekan laki-laki mereka untuk berada di luar angkatan kerja dan tidak berpartisipasi dalam pendidikan.

Perhatikan keterampilan digital dan perbedaannya

Teknologi digital telah meningkatkan peluang belajar dengan cara yang belum pernah diketahui sebelumnya, termasuk janji peluang pelatihan online dan layanan pencocokan pekerjaan. Namun, manfaat era digital hampir tidak dibagikan secara merata. Sekitar 29 persen anak muda (15-24) di seluruh dunia – sekitar 346 juta – tidak online.

Kesenjangan digital mencerminkan kesenjangan ekonomi yang ada, memperbesar keuntungan bagi anak-anak yang lebih kaya dan gagal memberikan peluang kepada yang paling miskin.

Pemuda Afrika adalah yang paling tidak terhubung, misalnya. Sekitar 60 persen tidak online, dibandingkan dengan hanya 4 persen di Eropa. Karena akses digital dan literasi semakin menjadi penentu kesempatan yang sama, mereka sangat penting bagi semua anak, remaja, dan remaja, di mana pun mereka tinggal.

Bagi mereka yang tidak memiliki pendidikan formal, kesempatan belajar online, khususnya dalam konteks non-formal seperti pusat pelatihan kejuruan, merupakan kesempatan untuk mempelajari keterampilan Teknologi Komunikasi Informasi (TIK). Bagi sebagian orang, ini mungkin satu-satunya kesempatan mereka untuk terlibat dengan TIK sama sekali.

Banyak tantangan yang kita hadapi – mulai dari keterbatasan kapasitas dalam sistem pendidikan, hingga menemukan bukti pendekatan yang efektif, dan keterbatasan pengukuran keterampilan. Namun perubahan dapat dimulai ketika ada komitmen dan kepemimpinan jangka panjang yang kuat dari pemerintah dan semua pemangku kepentingan.

Tidak ada negara yang mampu memberikan generasi muda yang tidak memiliki pendidikan dan keterampilan untuk membentuk masa depan yang lebih baik bagi diri mereka sendiri dan komunitas mereka.

Pejalan kaki di Kota Malang